Rumah > Berita > Sony CFO: Ketakutan bahwa situasi epidemi dapat mengimbangi bisnis sensor gambar positif

Sony CFO: Ketakutan bahwa situasi epidemi dapat mengimbangi bisnis sensor gambar positif

Menurut Nikkei News, Sony baru-baru ini mengadakan briefing laporan keuangan. CFO Sony Shiji Yushu mengatakan bahwa bisnis sensor gambar Sony memiliki permintaan yang kuat, tetapi khawatir bahwa pneumonia coronavirus baru akan mempengaruhi produksinya.

Dapat dipahami bahwa Sony sebelumnya menaikkan target penjualan sensor gambarnya untuk tahun ini menjadi 940 miliar yen dari yang sebelumnya diperkirakan 890 miliar yen, meningkat 32% YoY. Shiji Yushu menunjukkan bahwa rencana peningkatan produksi sensor gambar maju seperti biasa, dan peralatan saat ini dalam kapasitas penuh.

Tetapi pada saat yang sama, ia juga khawatir bahwa epidemi koronavirus pneumonia baru akan memiliki dampak terbesar pada produksi sensor gambar ponsel cerdas dan bagian modular: "Sehubungan dengan penyebaran virus, kami tidak dapat menyangkal bahwa itu mungkin rantai telah memiliki dampak besar. Jika semuanya menjadi terburuk, dampak negatif dari epidemi ini akan mengimbangi peningkatan ekspektasi kinerja tahun ini. "

Dilaporkan bahwa empat pabrik Sony di Jiangsu, Guangdong dan Shanghai akan menunda dimulainya kembali pekerjaan hingga 10 Februari. Keempat pabrik ini terutama memproduksi televisi, kamera, dan produk lainnya.

Sony mengatakan tidak dapat secara akurat menilai dampak wabah pada bisnis sensor gambar. Nikkei News menunjukkan bahwa mengingat bahwa Sony saat ini memproduksi 50% sensor gambar di industri pencitraan dan 70% sensor gambar di sektor smartphone, dapat dipastikan bahwa produksi sensor gambar Sony yang tertunda akan memiliki reaksi berantai dalam pencitraan dan industri telepon seluler.