Rumah > Berita > Samsung akan mulai manufaktur di China. Apakah strateginya benar atau salah?

Samsung akan mulai manufaktur di China. Apakah strateginya benar atau salah?

Menurut Reuters, seseorang yang akrab dengan masalah ini mengatakan bahwa Samsung berencana untuk meng-outsource-kan seperlima dari produksi ponselnya ke China tahun depan. Ini akan mengurangi biaya produksi dan bersaing secara lebih efektif dengan produsen ponsel pintar Cina di pasar negara berkembang, tetapi pada saat yang sama itu adalah strategi yang berisiko.

Samsung Electronics telah menutup pabrik smartphone in-house terakhir di Cina pada bulan Oktober. Menurut sumber industri, Samsung Electronics akan melakukan outsourcing pembuatan lebih dari 60 juta smartphone Galaxy M dan Galaxy A-series ke China ODM tahun depan, yang akan menjelaskan pengiriman tahunan perusahaan sebesar 300 juta smartphone adalah 20%.

Dapat dipahami bahwa Samsung Electronics menandatangani kontrak ODM dengan Wingtech pada bulan September tahun lalu dan menandatangani kontrak ODM dengan Huaqin pada bulan Juli. Wentai dan Huaqin adalah produsen handset ODM terbesar di Cina. Pelanggan Wentai termasuk Huawei, Xiaomi dan Lenovo.

Mereka yang tidak setuju dengan strategi Samsung mengatakan bahwa langkah ini dapat menyebabkan Samsung kehilangan keahlian manufakturnya, dan akan ada masalah dengan kontrol kualitas. Bahkan mungkin memungkinkan pesaing untuk mempertimbangkan jumlah produksi, lebih lanjut mengurangi pesaing. Biaya produksi.

Namun, karena margin keuntungan rendah dari smartphone kelas bawah dan menengah, orang yang akrab dengan Samsung mengatakan bahwa mereka tidak punya pilihan selain menggunakan ODM Cina untuk mengurangi biaya dengan pesaing. "Ini benar-benar bukan strategi yang baik, tetapi ini adalah strategi tanpa pilihan."

Menurut perusahaan riset Counterpoint, ODM dapat membeli semua komponen yang dibutuhkan untuk smartphone dari $ 100 hingga $ 250, dan harganya 10% hingga 15% lebih murah daripada membelinya dari pabrik.

Menurut sumber dari rantai pasokan, harga pembelian Wingtech pada suku cadang tertentu bisa 30% lebih rendah dari pembelian Samsung di Vietnam.

Menurut sumber, rencana outsourcing Samsung melibatkan seri Galaxy A kelas bawah, dan Wingtech akan berpartisipasi dalam desain dan produksi. A6S adalah salah satu model yang akan di-outsourcing-kan.

Meskipun Samsung sangat ingin mempertahankan posisinya sebagai pemimpin global di pasar ponsel cerdas, beberapa analis mengatakan bahwa profitabilitas ponsel kelas bawah dan menengah jarang terjadi pada semua produsen ponsel pintar, dan Samsung tidak sepadan dengan risikonya.

CW Chung, kepala penelitian di Nomura di Korea Selatan, mengatakan bahwa jika Samsung menyediakan produksi massal yang lebih besar untuk ODM, hal itu dapat mengurangi biaya kontraktor dan meningkatkan pengalaman mereka.

Analis Counterpoint Tom Kang mengatakan: "Jika perusahaan ODM menjadi lebih kompetitif, pesaing akan lebih kompetitif." Dia menambahkan bahwa begitu perusahaan kehilangan keahlian manufakturnya dengan melakukan outsourcing ponsel kelas bawah. Sulit untuk mendapatkan kembali teknologi eksklusif.

Seorang eksekutif di pemasok suku cadang Korea mengatakan: "Kami tahu bahwa melakukan outsourcing untuk ODM China adalah keputusan bisnis yang strategis, tetapi itu tidak berarti kita semua setuju."

Orang dalam Samsung yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan: "Sangat penting untuk memangkas biaya untuk mempertahankan daya saing dengan Huawei dan produsen handset Cina lainnya."

Jin Yongshi, mantan eksekutif di Samsung Electronics dan seorang profesor di Universitas Sungkyunkwan di Korea Selatan, mengatakan, “Pasar ponsel pintar telah turun karena perang biaya. Sekarang, ini adalah permainan bertahan hidup. "